Dihati atau di tangan ?

"Demi Masa Sesungguhnya Manusia Dalam Kerugian"

Kata bijak pandai, 

" Letaklah dunia ditangan, bukan dihati " 



Semua orang tahu & pasti dunia hanya pinjaman n tak kekal. Kita hanya sementara disini. Tapi pastikah kita bahawa kita meletakkan dunia hanya ditangan bukan dihati. Aku sendiri pun tak pasti. Walau dihati mengiyakan dunia hanya ditangan bukan dihati. 

Kalau dunia hanya ditangan, in sya Allah sampai saat ini Allah sentiasa kita dahulukan. Walau sesibuk manapun kita bekerja, apabila dengar azan kita akan trus bergegas menunaikan solat. Kalau dalam mesyuarat pun mesti kite akan berhenti n sembahyang dlu. 

Tapi yang selalu kite buat adalah, kerja dulu. sibuk. Kadang-kadang sembahyang pun dah last-last minute. Alasan..urgent ! Dateline dh dekat. Takut Bos marah. Sebenarnya dimana kepercayaan kita? Bukankah rezki di tangan Allah.... 

Even aku sendri pun sampai ofis bukak fb dlu. Kadang-kadang dhuha pun terlepas sbb terlupa. sibuk main fb. Mula-mula tengok jam kul 9. "a'ah jap lagi la. kul 10"... punye asyik ngadap pc, tiba dengar telefon berbunyi. " Jom lunch". Alamak dah kul 12 lbh. huhhuhh terlepas dhuha. Bukan sekali dua tapi berkali-kali. Jadi, dimanakah kita letak dunia? adakah ditangan atau dihati kita... 

Sekadar mengingati diri sendri, letaklah dunia ditangan agar kita yang mengawal dunia. Bukan dunia yang mengawal kita. 


Firman Allah SWT,
”Ketahuilah bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan, dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (QS, Al-Hadid : 20)

Comments

Popular posts from this blog

Tips 10,000 Langkah Sehari

resipi Daging Black Pepper

Resepi Kek Coklat Moist Anis